Kelebihan dan kekurangan rumah konvensional dan apartemen

 

Kelebihan 

Kekurangan 

Kesimpulan 

Sisi/ Sudut Pandang 

Rumah konvensional

Apartemen 

Rumah konvensional

Apartemen

Rumah konvensional

Apartemen

Motto  Rumahku istanaku           
Bentuk  Bisa dibangun sesuai keinginan     Eksterior tidak bisa beda    
Luas bangunan  Ruangan lapang dapat menunjang aktivitas anggota keluarga/ rumah tumbuh     Terbatas/ sempit/ tidak dapat ditambah    
Harga    Relatif murah Relatif mahal      
Tanah  SHM, harga NJOP naik tiap tahun     Tdk bisa SHM (hanya HGB 30 tahun dan harus diperpanjang)    
Biaya Transportasi    Lebih murah krn dekat kemana-mana Lebih mahal krn perlu transportasi      
Kemudahan akses   Dekat ke pusat bisnis, dll     Kembali ke masalah lokasi  
Biaya Pemeliharaan  Tdk ada service charge     Mahal (ada service charge) belum listrik dan air    
Efisiensi waktu    Dekat kemana-mana      Cari lokasi rumah yang tidak terlalu jauh  
Keamanan    Terjamin      Perlu satpam dan CCTV sendiri.  
Lokasi    Strategis Tidak/ kurang strategis Capai naik turun lift/ tangga Cari lokasi yang strategis dan bebas banjirJuga tidak kumuh   
Sewa/ Kontrak             
Sosialisasi  Kebersamaan dengan tetangga     Perlu toleransi tinggiHampa hidup tanpa sosialisasiSosialisasi rendah, hidup individualis     
Fasilitas Umum spt joging track, kolam renang, ATM, minimarket, pusat kebugaran,   Lengkap         
Renovasi  Berulang kali tidak ada masalah           
Pengelolaan sampah/ keamaan   Terjamin        
Gempa/ banjir  Lebih bebas gempa  Lebih bebas banjir Rawan banjir  Rawan gempa  Lokasi lagi  
Status penghuni  Married + anak : cocok  Single: cocok Single: tdk cocok Married + anak: tidak cocok     
Binatang peliharaan  Bisa pelihara binatang     Tidak bisa pelihara binatang    
Halaman rumah  Bisa untuk kumpul keluarga      Tdk bisa dipakai keluarga (harus berbagi)    
Lingkungan        Bila ditinggal pengembang, jadi kumuhMembosankan      
Tingkat stress di jalan   Lebih rendah krn dekat Lebih tinggi krn jauh       
Pendapat psikologi Rumah itu agak jauh dari kerjaan krn perjalanan yang tidak terlalu jauh menghilangkan stress kerjaan          
Pendapat lainnya  Di LN landed house adalah orang kaya      Di LN apartemen dimiliki orang menengah ke bawah     
Udara  Lebih segar, tergantung ventilasi     Udara pengap walaupun jendela dibuka     
Harga investasi Makin lama makin tinggi (NJOP naik tiap tahun)     Makin lama main murah, berbanding lurus dengan umur gedung     
Kebebasan  Bebas nyuci sampai becek, ngebengkel dll      Tdk bebas bertindak     
Resiko Investasi  Low risk  High return  Low return  High risk     
Perasaan  Rasa memiliki tinggi     Punya apartemen seperti ngekost (kamar punya kita, gedung tidak)    
Kualitasi udara/ AC  Lebih segar krn udara bebas     Kualitas AC kalah sehat dibanding udara alamiBiaya AC mahal     
Tetangga  Sosialisasi tinggi      Sifat individualis tingi     
Parkir mobil/ kendaraan Tergantung luas halaman      Parkir terbatas     
Dinding tembok  Berlapis       Selapis jadi terganggu aktivitas kamar sebelah     

Kesimpulan:

Mending investasi rumah saja.

Termasuk untuk jatinangor juga, yang perlu dilakukan adalah cari perumahan (bukan perkampungan) yang ada di jatinangor, cari yang jarang dijual diperumahan tersebut karena menandakan daerah tersebut bagus. Cari harga yang agak mahal karena menandakan ada sisi positif mengapa harganya lebih mahal dari perumahan lainnya.

Minggu, 10 Juni 2012 joging dari rumah ke bundaran cibiru, lalu naik angkot ke cileunyi, lalu ke perumahan jatinangor city park.

Saya tertarik yang type 54 tanah 120 dengan harga 509 juta belum termasuk BPHTB, AJB, Balik Nama, biaya KPR.

Kata bu Ida koprima bagian pemasarannya harganya bila cash keras adalah dipotong 5% atau 25 juta, sedangkan aku nawar 400 juta. Dan akan kutahan, karena pasti diapun butuh uang untuk pembangunannya. Jadi sabar saja.

 

Kunci sabar:

  • Cash is the king
  • Kalau sudah jodoh nggak akan lari kemana
  • Jangan terburu-buru
  •